Bos PSIS Semarang ikut terluka saat ricuh penonton di Stadion Jatidiri

Semarang (ANTARA) – CEO PSIS Semarang A.S. Sukawijaya mengalami luka di bagian kepala yang diduga akibat terkena lemparan batu saat terjadi kericuhan antarpenonton pada pertandingan Liga 1 antara tuan rumah PSIS Semarang melawan PSS Sleman di Stadion Jatidiri Semarang, Minggu.

“Kena lemparan batu, sempat dibawa ke rumah sakit, tetapi kondisinya sekarang sudah baik,” kata Ketua Panitia Pelaksana Pertandingan PSIS Semarang Agung Buwono.

Pria yang akrab disapa Yoyok Sukawi itu terkena lemparan batu sesaat setelah kericuhan antarpendukung kedua tim pecah

Agung menjelaskan kericuhan bermula saat saling ejek antara pendukung PSIS Semarang, Snex, yang berada di tribun utara dengan pendukung PSS Sleman yang berada di tribun barat.

Baca juga: Kericuhan penonton warnai akhir pertandingan PSIS lawan PSS

Agung bersama Yoyok Sukawi sempat mendatangi tribun Snex agar menghentikan aksinya, namun tidak dihiraukan hingga terjadi kericuhan.

Agung menyebut terdapat sekitar 1.600 orang pendukung PSS Sleman yang datang ke Stadion Jatidiri Semarang, meskipun sebenarnya sudah ada larangan untuk datang.

“Tanpa atribut. Karena jumlahnya banyak maka dari segi keamanan ditempatkan di tribun barat,” katanya.

Kendati begitu, kericuhan antarpendukung PSIS dengan PSS tersebut tidak sampai berlanjut ke luar stadion. Petugas keamanan dari panpel dan aparat kepolisian sudah mengupayakan agar situasi kembali kondusif.

Sementara itu, pendukung PSS Sleman yang menggunakan sepeda motor dan bus dikawal oleh aparat kepolisian untuk kembali ke daerah asalnya.

Dalam laga tersebut, tuan rumah PSIS Semarang menang 1-0 atas PSS Sleman.

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: Didik Kusbiantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *