Dejan/Gloria soroti konsistensi saat berlaga di China Masters

Kami juga tidak konsisten dalam bermain. Kadang sudah bisa memberikan perlawanan ketat, setelah itu hilang

Jakarta (ANTARA) – Pasangan ganda campuran Indonesia Dejan Ferdinansyah/Gloria Emanuelle Widjaja menyoroti konsistensi dan fokus mereka saat berlaga di babak 16 besar China Masters 2023, Kamis.

Dejan/Gloria harus menelan kekalahan dari ganda campuran Korea Selatan Kim Won Ho/Jeong Na Eun dalam dua gim langsung 15-21, 18-21, pada pertandingan yang digelar di Shenzhen, China, tersebut.

“Kekalahan kami karena permainannya kurang rapi dan kadang kurang bisa mengambil momentum juga. Kami juga tidak konsisten dalam bermain. Kadang sudah bisa memberikan perlawanan ketat, setelah itu hilang. Dari fokus dan konsentrasi juga masih naik-turun,” ungkap Dejan dalam keterangan singkat PP PBSI yang diterima di Jakarta.

Mengenai jalannya pertandingan, Dejan dan Gloria mengakui bahwa Kim/Jeong memang tampil lebih siap, terutama di gim pertama, dimana pasangan Indonesia sempat tertinggal jauh.

Lebih lanjut, di gim kedua, Dejan/Gloria berusaha untuk mengejar dan tampil lebih lepas, namun, mereka mengakui masih sering melakukan kesalahan sendiri sehingga memberikan poin mudah buat lawan.

Baca juga: Dejan/Gloria dihentikan wakil tuan rumah pada 16 besar China Open

“Saat lawan meningkatkan tempo, kami kaget juga. Kami kejar terus, tetapi poinnya sudah terlalu jauh. Di gim kedua, kami berusaha mendekatkan poinnya dan jangan sampai ketinggalan jauh. Tetapi kami masih banyak kesalahan seperti sering mati sendiri,” kata Gloria.

“Tetapi selebihnya, kami sebenarnya bisa melawan. Sementara lawan tidak gampang mati sendiri. Untuk mendapatkan poin pun kami harus berusaha keras,” ujarnya menambahkan.

Dengan ini, maka tidak ada satu pun wakil Indonesia di sektor ganda campuran yang melaju ke perempat final China Masters 2023, menyusul kekalahan Dejan/Gloria dan Rinov Rivaldy/Pitha Haningtyas Mentari di babak kedua ini.

Selain itu, Indonesia juga tidak menyisakan wakil di sektor tunggal putra dan tunggal putri di delapan besar, karena langkah Anthony Sinisuka Ginting dan Gregoria Mariska Tunjung yang terhenti di 16 besar turnamen BWF Super 750 ini.

Namun, Indonesia masih memiliki sejumlah wakil lainnya yang berlaga pada hari ini. Ada ganda putri Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti, lalu ada pula Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto serta Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin, dan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob, yang mewakili Indonesia di sektor ganda putra.

Baca juga: Strategi Dejan/Gloria tak mampu atasi tekanan peringkat satu dunia

Baca juga: Ginting ungkap faktor kekalahan di babak 16 besar China Masters

Baca juga: Rinov/Pitha evaluasi kekalahan di 16 besar China Masters

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *