Kalah Dari valencia, Apa Gunanya Penguasaan Bola Barcelona
Berita Bola Eropa Seputar Sepak Bola

Kalah Dari valencia, Apa Gunanya Penguasaan Bola Barcelona ?

Advertisement
QQRoyal Judi Slot & Casino Online Terpercaya di Asia
Advertisement
Ultra88 Judi Slot dan Casino Online Terpercaya di Asia
Advertisement
Q11Bet Judi Casino IDNLive & Live Poker Terpercaya Asia
Advertisement
Royal188Bet Judi Slot & Casino Online Terpercaya Asia
Advertisement
Situs Judi Bola 88 Online, Judi Dadu Online Uang Asli | Go88Bet
Advertisement
Poker365 Situs Domino Ceme dan Poker Online Terpercaya

Kalah Dari valencia, Apa Gunanya Penguasaan Bola Barcelona ?

BeritaSport – Barcelona mendominasi hingga 73% penguasaan bola ketika menyambangi Mestalla, kandang Valencia, pada pekan ke-21 La Liga 2019/20, Sabtu (26/1/2020). Nahasnya, Lionel Messi dkk. justru takluk dengan skor 0-2.

Hasil ini membuktikan bahwa penguasaan bola bukan segalanya dalam permainan di lapangan. Ada cara-cara lain untuk mendominasi permainan, bahkan dengan memanfaatkan serangan balik.

Kekalahan ini juga jadi pukulan telak pertama untuk Quique Setien, pelatih anyar Barcelona. Sejak pertama kali tiba, Setien memang menjanjikan sepak bola khas Barca: Dominasi bola, umpan-umpan pendek, tiki-taka.

Biar begitu, ada kekurangan besar pada penguasaan bola yang disuguhkan Barcelona pada pertandingan itu.

Penguasaan bola memang membuat tim tampak tangguh, tapi tidak ada gunanya jika tidak didukung kekuatan lainnya. Barca mencatatkan 14 tembakan pada pertandingan tersebut, 11 di antaranya disumbang oleh Lionel Messi seorang diri.

Kendati demikian, hanya 5 tembakan yang tepat sasaran dari 14 percobaan Blaugrana, sementara Valencia menorehkan 6 tembakan tepat sasaran dari 8 percobaan.

‘Barcelona mendominasi penguasaan bola di babak pertama, tapi Valencia menciptakan semua peluang berbahaya, kata Pichi Alonso, Berita Sport.

‘Mungkin Bagi saya, penguasaan bola tidak akan bergunanya jika hanya berdiri sendiri. Harus diimbangi dengan kualitas lainnya: pergerakan, variasi, mengalihkan bola, menggunakan ruang kosong, saat itulah gaya bermain itu bisa jadi yang terbaik.”

‘Yang kita lihat di Mestalla adalah penguasaa bola. Penguasaan bola yang hampa, tidak ada Artinya. Anda bakal berakhir dengan kekalahan,’ imbuhnya.

Lebih lanjut, kekalahan ini pun membuktikan bahwa taktik Setien belum benar-benar tepat sasaran. Barca bermain dalam formasi 3-5-2 pada pertandingan ini, yang justru menyulitkan ketika mengatasi serangan balik.

Sang pelatih, Quique Setien, mengakui bahwa timnya belum benar-benar memahami taktik yang dia inginkan. Setien baru mulai bekerja, butuh waktu.

“Dua hal lainnya dari performa Barca di Mestalla: Barisan tiga bek lagi-lagi menyebabkan sisi sayap kosong dan di babak pertama dua tendangan bebas Messi adalah satu-satunya peluang,” sambung Alonso.

“Kebobolan dua gol membuat segalanya mustahil. Barca memang membuat perubahan di babak kedua, tapi masalahnya sudah terlalu besar untuk kembali,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *